Mengenal Ternak Babi di Waropen sebagai landasan budidaya

Landasan Budidaya Babi

Babi merupakan jenis ternak monogastrik dan bersifat prolific (banyak anak tiap kelahiran) pertumbuhannya cepat dan dalam 6 (enam) bulan dapat dipasarkan. Selain itu ternak babi efektif untuk mengkonversi berbagai sisa pertanian dan restoran (sisa makanan) menjadi daging, oleh karena itu memerlukan pakan yang mempunyai protein, energi, mineral dan vitamin yang tinggi (Ensminger, 1991). Menurut Sihombing (1997) babi merupakan ternak monogastrik (berperut tunggal) yang mempunyai kesanggupan dalam mengubah bahan makanan secara efisien.

Ternak babi lebih cepat tumbuh, cepat dewasa dan prolific (tiap kelahiran banyak anak) berkisar 8-14 ekor dengan rata-rata 2 (dua) kali kelahiran per tahunnya. Selain itu babi juga memiliki tingkat konversi pakan tinggi yaitu sebesar 2,4-3,4 kilogram ransum per kilogram kenaikan bobot badan dan presentase karkasnya juga tinggi yaitu 70-80% dengan serat dagingnya yang lunak (Aritonang, 1995). Sihombing (1997), menyatakan laju pertumbuhan babi sangat dipengaruhi oleh bobot sapih, anak babi dengan bobot sapihnya besar akan bertumbuh lebih cepat dan membutuhkan waktu yang lebih singkat untuk mencapai bobot potong dibanding anak babi dengan bobot sapihnya lebih kecil. Menurut Tillman et al (1991) pertumbuhan biasanya dimulai perlahan-lahan kemudian mulai berlangsung lebih cepat dan akhirnya perlahan-lahan lagi atau sama sekali berhenti sehingga membentuk kurva pertumbuhan yang berbentuk sigmoid.  

Budidaya ternak babi berdasarkan fase hidupnya dibedakan menjadi 3 yaitu (AAK, 1997), yaitu :

  1. Fase Starter atau lepas sapih yaitu anak babi dengan bobot 5 – 10 kg atau berumur 8 – 10 Minggu. Setelah penyapihan anak babi dipisahkan dalam kandang dengan suhu berkisar 27 -280 C agar tidak terjadi setres. Selain suhu dilingkungan kandang, pakan ternak babi untuk fase starter perlu diperhatikan sebab anak babi tidak lagi menyusu pada induk. Untuk kandungan PK (protein kasar) dalam ransum diusahakan 20%, kadar protein ini cukup tinggi. Misalnya pakan yang digunakan antara lain tepung gandum, bungkil kedelai, tepung ikan, minyak nabati dan krim susu.
  2. Fase Grower, yaitu babi berumur sesudah fase starter sampai dengan 6 bulan. Pada fase ini bobot tubuh ternak babi mencapai 20 – 60 kg. Ransum untuk babi grower tidak begitu tinggi kandungan proteinnya sebab ada kombinasi beberpa nutrisi yang diharapkan bisa menunjang pertumbuhan. Kandungan nutrisi untuk babai fase grower dengan bobot 20-35 kg, EM 3400 kkal/kg PK 16%, Ca 0,60% dan P 0,50 % sedangkan pada bobot 35 – 60 kg EM 3300 kkal/kg,PK14% Ca 0,55% dan P 0,45%
  3. Fase Finisher, yaitu babi penggemukan berumur sesudah melewati fase grower sampai dipotong dengan berat hidup 60 – 100 Kg. kadar protein yang digunakan yaitu EM 3400 kkal/kg PK 13%, Ca 0,50% dan P 0,40 %.

  Sampai disini landasan awal budidaya babi, untuk berikut akan kita sambung di tulisan selanjutnya . Salam Budidaya Sukses untuk Peternak Indonesia      

share it on :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *